Tinjauan Hak Cadangan: Kumpulan Stablecoin yang Di-Tokenisasi

Lebih dari 10 tahun setelah penciptaan jaringan protokol Bitcoin dan blockchain masih berjuang dengan dilema penskalaan yang membuat mereka tidak tumbuh ke tingkat global sementara juga mampu mencapai daya beli dan nilai yang stabil. Masukkan Protokol Cadangan dan timnya, yang ingin mengubah semua itu dengan membuat stablecoin yang dapat diakses dan tepercaya yang dapat disesuaikan dengan penggunaan global.

Sangat menarik untuk melihat bahwa hanya dalam satu dekade cryptocurrency berubah dari diskusi milis di antara sekelompok ahli teknis, perlahan-lahan tumbuh menjadi gerakan desentralisasi, membawa banyak spekulasi, dan baru-baru ini telah terpecah menjadi ribuan proyek dan protokol yang sebagian besar tidak berguna.

Ringkasan Cadangan

Hak Cadangan Mentransformasi Uang Cadangan

Menurut pencipta Protokol Cadangan akhirnya cryptocurrency dan blockchain akan berkonsolidasi. Akan ada perebutan kekuasaan untuk menentukan blockchain mana yang paling berguna dan paling berguna, dan pada akhirnya kita akan melihat sejumlah kecil cryptocurrency muncul dengan dominasi global..

Hingga ini terjadi gangguan di dunia keuangan, dan kemungkinan malapetaka yang menjulang seiring para gubernur bank sentral mencetak gunungan uang tetap di atas meja. Setelah cryptocurrency terkonsolidasi dan go global, periode emas kemakmuran kemungkinan akan menyusul, dan inilah alasannya.

Uang fiat tradisional yang dicetak dan dikendalikan oleh pemerintah rusak di beberapa bagian dunia, dan semakin rusak karena semakin banyak politisi dan pemerintah yang korup mencari kekuasaan dan kekayaan, yang menimbulkan masalah dalam pemeliharaan nilai stabil dalam mata uang fiat..

Diagram Inflasi

Negara dan mata uang dengan inflasi tinggi. Gambar melalui Protokol Cadangan.

Masalah ini dapat diatasi melalui penggunaan cryptocurrency, khususnya stablecoin. Ada sejumlah proyek yang saat ini memiliki stablecoin terpusat yang dipatok ke dolar AS atau beberapa mata uang fiat lainnya, tetapi masa depan cryptocurrency yang paling menjanjikan lebih cenderung berada dalam stablecoin terdesentralisasi yang tidak bergantung pada mata uang atau aset mana pun. Begitu jenis aset ini muncul, banyak negara di dunia akan melihat peningkatan mata pencaharian orang biasa.

Memperkenalkan Protokol Cadangan

Tim di Protokol Cadangan berusaha untuk membangun stablecoin yang sepenuhnya terdesentralisasi, dengan jaringan jalur on / off fiat, dan ketidakmampuan sepenuhnya untuk ditutup setelah diluncurkan.

Tujuannya adalah untuk memiliki stablecoin yang membuat uang aman tidak hanya untuk orang-orang yang memiliki rekening bank di negara-negara maju, tetapi juga untuk miliaran orang yang tidak memiliki rekening bank di seluruh dunia yang tidak memiliki tempat aman untuk melihat uang mereka. Protokol Cadangan berusaha untuk menghindari bankir dan pemerintah yang korup, memungkinkan siapa pun di dunia memiliki penyimpanan mata uang yang aman yang tidak dapat dicuri oleh bank atau digelembungkan oleh pemerintah.

Protokol Cadangan akan mewujudkan hal ini dengan menciptakan stablecoin yang sepenuhnya terdesentralisasi yang didukung oleh beragam aset. Stablecoin ini akan memungkinkan transaksi lintas batas rendah gesekan di seluruh dunia. Dan itu akan memastikan bahwa pemerintah tidak dapat menyalahgunakan mata uang karena itu akan di luar kendali mereka dan juga tidak mungkin untuk ditutup.

ReserveDecentralized


Mata uang global yang sepenuhnya terdesentralisasi, stabil, dan global akan datang. Gambar melalui Protokol Cadangan.

Pengembangan awal token Reserve sedang dilakukan di Ethereum, tetapi ada rencana untuk pada akhirnya membuat jembatan yang akan memperkenalkan interoperabilitas lengkap yang akan membantu mendesentralisasi jaringan sepenuhnya..

Stablecoin yang dibuat oleh tim Protokol Cadangan tidak hanya perlu didesentralisasi, tetapi juga harus dipercaya sekaligus kuat secara ekonomi dan mampu menahan serangan. Banyak hal yang diminta, tetapi jika tercapai, token Cadangan dapat menjadi mata uang tempat berlindung yang aman di dunia, dengan asumsi tim juga dapat mencapai adopsi token tersebut..

Rencana Protokol Cadangan adalah mendesentralisasikan operasi jaringan dalam tiga fase berbeda.

Fase pertama dimaksudkan untuk berlangsung pada 2019 dan memiliki token RSV terpusat dan didukung oleh dolar AS yang dipegang oleh pihak ketiga, mirip dengan cara di mana Tether dijaminkan. Sebaliknya, tim melompati tahap pertama ini dan melanjutkan ke tahap kedua.

Tahap kedua adalah tahap desentralisasi di mana token RSV didukung oleh sekeranjang aset blockchain lainnya. Ini adalah tahap saat ini pada Oktober 2020.

Terakhir, proyek akan memasuki fase independen di mana RSV didukung oleh beragam aset. Token pada titik ini akan memiliki ekonomi dan daya beli yang kuat dan tidak lagi memerlukan patokan dengan dolar AS. Pada titik ini, RSV akan dapat melayani basis pengguna globalnya sendiri terlepas dari fluktuasi dolar AS atau mata uang fiat lainnya..

Cadangan Token Protokol

Saat ini ada dua token ERC-20 berbeda yang bekerja bersama dalam protokol Cadangan. Ini adalah Reserve Stablecoin (RSV) dan Reserve Rights Token (RSR).

The Reserve Stablecoin (RSV)

Reserve Stablecoin (RSV) adalah diluncurkan pada 2019 dan didukung oleh sekeranjang aset yang diberi token. Saat peluncuran, ini adalah Koin USD (USDC), TrueUSD (TUSD), dan Paxos Standard (PAX). Seiring waktu, lebih banyak aset, termasuk sekuritas, mata uang lain, dan komoditas direncanakan untuk ditambahkan ke keranjang untuk meningkatkan keragaman dukungan.

Ada tiga fungsi utama token RSV:

  1. Pertahankan tabungan dari hiperinflasi
  2. Memfasilitasi pengiriman uang murah antar negara
  3. Memungkinkan ekosistem pedagang yang lebih andal dan kuat di negara berkembang.

Tim membayangkan kubah dari 100 aset dengan volatilitas rendah yang berbeda yang pada akhirnya mendukung RSV. Hingga Oktober 2020, mereka belum mengumumkan aset mana yang mungkin disertakan.

RSVLaunch

Peluncuran token RSV. Gambar melalui Protokol Cadangan blog.

RSV dimaksudkan untuk menjaga keseimbangan dengan dolar AS untuk saat ini, tetapi pada akhirnya akan mempertahankan nilai statis yang ditentukan oleh token itu sendiri. Ini sudah termasuk dalam aplikasi Protokol Cadangan yang digunakan di Venezuela, Columbia, dan Argentina.

RSV dirancang untuk sepenuhnya didukung dengan agunan, dengan agunan disimpan di Reserve Vault. Vault adalah kontrak pintar yang digunakan untuk mengumpulkan dan menyimpan aset yang menjamin token RSV. Ada dua cara untuk mendanai Vault:

  1. Ada biaya 1% untuk semua transaksi RSV dan biaya tersebut masuk ke Vault.
  2. Setiap capital gain dari aset yang disimpan di Vault akan membantu mendanai Vault.

Bagaimana Cadangan Token Stabil

Salah satu kunci dari token Cadangan adalah seberapa baik ia menjaga stabilitas. Jika permintaan token turun, secara logis harga akan turun. Bagaimana patokan yang stabil akan dipertahankan dalam menghadapi permintaan yang terus berubah?

Demi argumen, mari kita bayangkan bahwa harga penebusan 1 RSV adalah $ 1. Jika harga di pasar terbuka turun menjadi $ 0,98, akan ada insentif untuk membeli RSV di pasar terbuka dan menebusnya ke kontrak pintar untuk token jaminan senilai $ 1. Itu akan berlanjut sampai nilai pasar terbuka kembali ke $ 1 yang pada saat itu tidak lagi menguntungkan untuk membeli dan menebus token RSV..

MenstabilkanRSV

Penjelasan sederhana tentang bagaimana token RSV mempertahankan nilai yang stabil. Gambar melalui blog Protokol Cadangan.

Jika permintaan meningkat dan harga RSV naik, mekanisme yang sama akan mengembalikan harga ke patokan stabilnya. Misalnya, jika peningkatan permintaan menyebabkan RSV di pasar terbuka dihargai $ 1,02, arbitrase akan turun tangan dan membeli RSV yang baru dibuat seharga $ 1 dan kemudian menjualnya di pasar terbuka untuk mendapatkan keuntungan. Ini akan berlanjut sampai harga di pasar terbuka turun ke $ 1 oleh semua penjualan RSV.

Token Hak Cadangan (RSR)

Token kedua dalam ekosistem adalah Reserve Rights Token (RSR). Token ini memiliki dua fungsi utama dalam Protokol Cadangan:

  1. Ini adalah token utilitas, yang memungkinkan pemegang untuk memberikan suara pada proposal tata kelola.
  2. Ini akan membantu menjaga nilai RSV pada harga targetnya $ 1.

Berbeda dengan RSV stablecoin, token RSR bersifat volatil. Mereka telah ditawarkan kepada investor dan hasilnya mendanai proyek Protokol Cadangan. Meskipun RSR tidak stabil, RSR juga digunakan untuk menjamin tingkat jaminan dan patokan RSV.

ReserveTokenStabilization

Diagram alir yang menunjukkan cara menstabilkan token Cadangan. Gambar melalui situs Protokol Cadangan.

RSR juga digunakan untuk merekapitalisasi jaringan jika sewaktu-waktu aset yang disimpan di Reserve’s Vault terdepresiasi dan tidak dapat lagi menjaminkan sepenuhnya RSV yang ada. Akibatnya, setiap kali ada peningkatan total pasokan RSV, jumlah token RSR yang beredar akan berkurang. Pasalnya, peluang arbitrase yang diberikan hanya bisa dimanfaatkan oleh pemegang RSR yang kemudian diselesaikan dengan menjual RSR.

Dolar Cadangan (RSD)

Jenis token ketiga adalah Cadangan Dolar (RSD). Token ini tidak disebutkan di whitepaper, namun tim telah menyebutkannya. RSD dimaksudkan untuk dipusatkan dan didukung 1: 1 oleh dolar AS, dengan patokan 1: 1 untuk dolar AS. Itu seharusnya menjadi token pertama yang dikeluarkan, namun tim melompati dan mengeluarkan RSV terlebih dahulu. Saat itu mereka mengatakan masih akan menerbitkan RSD, tetapi hanya sedikit yang menyebutkannya sejak Juli 2019.

Status Protokol Cadangan Saat Ini

Protokol Cadangan telah merilis aplikasi selulernya di beberapa negara Amerika Selatan, dan mereka mengatakan bahwa pengguna biasa pada Oktober 2020 adalah pemilik bisnis dan rakyat jelata Venezuela yang mendapat manfaat dari transaksi gesekan rendah yang diaktifkan oleh Protokol Cadangan. Mereka juga mendapat manfaat dari kemampuan untuk menabung dan bertransaksi dalam mata uang selain Peso Venezuela yang sangat inflasi.

Menggunakan Protokol Cadangan memberi mereka kemampuan untuk menarik dan keluar menggunakan transfer bank jika mereka mau, atau dengan menggunakan Paypal atau Zelle. Prosesnya cukup sederhana. Seorang pengguna menguangkan ke dalam ekosistem dengan meminta untuk membeli RSV di aplikasi. Mereka melakukan transfer dengan cara apa pun yang mereka inginkan dan transfer tersebut masuk ke salah satu pedagang jaringan Protokol Cadangan yang memenuhi permintaan dengan mengirimkan RSV. Pengguna kemudian dapat menggunakan RSV sesuka mereka dan jika mereka ingin menguangkan nanti, mereka cukup menggunakan proses yang sama secara terbalik.

ReserveTrading

Beberapa aset yang bisa digunakan untuk jaminan. Gambar melalui situs Protokol Cadangan.

Proyek ini telah memiliki basis pengguna yang berkembang, tetapi ini hanyalah permulaan dari apa yang dibayangkan oleh tim Protokol Cadangan. Rencananya adalah memperluas jaringan ke negara-negara di seluruh dunia. Selain itu, ada rencana untuk menambahkan fungsi lain, seperti menangani pemrosesan pembayaran kartu, pertukaran mata uang otomatis, menangani penggajian, dan banyak lagi.

Tentu saja semua yang direncanakan telah dibangun sebelumnya, tetapi tidak semuanya bersama-sama dan tidak dalam blockchain. Ditambah lagi, ada banyak tempat di dunia yang terputus dari akses ke layanan keuangan dasar ini.

Ini belum terbukti, tetapi tim Protokol Cadangan yakin seluruh ekonomi dapat dijalankan menggunakan cryptocurrency. Dan bahwa dengan menggunakan pendekatan per-to-peer, mereka akan menghilangkan pengawasan dan regulasi yang sering muncul pada sistem keuangan. Transaksi P2P ini tidak dapat dilacak oleh agen pihak ketiga, mereka anonim, dan hampir tidak mungkin bagi pemerintah untuk mengontrol aliran modal dalam transaksi P2P ini.

Keunggulan kompetitif

Diketahui bahwa cryptocurrency dan aset digital seperti yang ada saat ini sangat mudah berubah sifatnya. Karena itu, sudah ada banyak stablecoin yang telah dikembangkan untuk memberikan harga jangka panjang yang lebih andal kepada pedagang dan pemegang mata uang kripto..

Beberapa proyek stablecoin terbesar termasuk Tether (USDT), True USD (TUSD), Paxos Standard (PAX), USD Coin (USDC), dan Binance Coin (BUSD). Semua ini menjamin stablecoin mereka dengan dolar AS. Selain itu ada sejumlah proyek yang tidak menggunakan dolar AS sebagai metode jaminan. Ini termasuk DAI dari MakerDAO dan tentu saja RSV, Stablecoin Cadangan dari Protokol Cadangan.

StableCoinUseCases

Beberapa kegunaan Stablecoin. Gambar melalui Changelly blog.

Penilaian Pesaing Teratas (Okt 2020):

  • Tether – dihargai $ 16,5 miliar
  • Koin USD – dihargai $ 2,9 miliar
  • Pembuat DAO / DAI – dihargai $ 940 juta
  • Binance USD – $ 710 juta
  • HUSD – $ 272 juta
  • True USD – dihargai $ 250 juta
  • Paxos Standard – dihargai $ 245 juta

Tidak mungkin untuk mengatakan bagaimana RSV dibandingkan dengan rival karena tidak ada data pasokan yang beredar dan tidak ada kapitalisasi pasar yang terdaftar di Coinmarketcap.com. Meski begitu, tim Protokol Cadangan telah dengan jelas menyatakan keinginan mereka untuk menjadi stablecoin bagi dunia. Selain itu mereka juga tertarik untuk memperluas ekosistem dengan memasukkan berbagai cryptocurrency, termasuk beberapa yang bisa dimiliki untuk jangka panjang sebagai penyimpan nilai. Selain itu, mungkin ada mata uang untuk membantu mendukung pertumbuhan ekonomi dApp.

Dengan meluncurkan produk di negara-negara dengan inflasi tinggi seperti Venezuela dan Argentina, dan dengan menargetkan ekonomi pasar yang sedang berkembang, tim yakin mereka akan dapat memperoleh keunggulan kompetitif. Hal itu memang benar untuk negara-negara tersebut, tetapi masih harus dilihat apakah itu benar dalam skala global.

Tim Protokol Cadangan

Salah satu hal paling mengesankan tentang Protokol Cadangan adalah tim. Mereka memiliki keahlian yang luar biasa, dan kredensial yang sangat mengesankan. Setelah didirikan pada tahun 2018 oleh tiga orang pendiri, tim telah berkembang menjadi 10 anggota yang dikenal.

18 individu tersebut memiliki pengalaman kerja di Alphabet, Impossible Foods, Tesla, IBM, OpenAI, Hashgraph, Jane Goodall Institute, dan MIRI. Selain 10 orang yang terdaftar di situs Protokol Cadangan, terdapat sejumlah anggota anonim yang tidak terdaftar karena lokasinya atau karena mereka tidak ingin identitasnya diketahui..

ReserveProtocolTeam

Beberapa anggota tim Protokol Cadangan. Gambar melalui situs Protokol Cadangan.

  • Nevin Freeman (Pendiri Bersama & CEO): Nevin adalah pendiri utama Protokol Cadangan dan bertindak sebagai CEO proyek, mengawasi strategi, hukum, dan koordinasi tim di Cadangan. Sebelum mendirikan Reserve Protocol, Nevin adalah seorang pengusaha serial dan salah satu pendiri Paradigm Academy, Metamed, dan RIABiz. Dia terdorong untuk menemukan cara untuk memecahkan masalah yang menghalangi umat manusia untuk mencapai potensi penuhnya. Dia sangat prihatin dengan risiko jangka panjang yang ditimbulkan oleh teknologi, terutama masalah yang muncul dengan perkembangan kecerdasan buatan.
  • Matt Elder (Pendiri Bersama & CTO): Matt adalah kepala petugas teknologi di Protokol Cadangan dan dia merancang, menganalisis, dan mengawasi Protokol serta menjadi arsitek penerapan protokol Cadangan. Sebelum ikut mendirikan Reserve Protocol, dia adalah seorang insinyur di Alphabet, IBM, dan Quixey.
  • Miguel Morel (Pendiri Bersama): Miguel sebelumnya bertanggung jawab atas strategi operasional di Protokol Cadangan dan sementara profil LinkedIn-nya menunjukkan bahwa dia masih bersama proyek tersebut, ia tidak lagi terdaftar di halaman tim Protokol Cadangan. Tampaknya dia telah pindah untuk menemukan start-up baru, tetapi tidak ada yang diketahui tentangnya karena ini adalah “stealth startup”.

Anggota tim lainnya termasuk Charlie Smith dalam Pengembangan Bisnis, Jesper Ostman dan Taylor Brent dalam Pengembangan Protokol, Cathleen Kilgallen sebagai CFO, Mark Lee dalam Hukum, dan Erika Campbell dalam Operasi Di Lokasi.

Kesimpulan

Teknologi blockchain berkembang, dan ekonomi yang terkait dengan cryptocurrency tumbuh dan jatuh tempo, yang membuat satu proyek semakin sulit untuk menonjol dari yang lain. Protokol Cadangan bersaing dengan sekelompok besar stablecoin, dan berusaha untuk menjadi stablecoin yang mendominasi secara global. Ini menghadapi banyak tantangan dalam hal itu, tetapi menampilkan tim yang sangat kuat dan berbakat yang berkomitmen untuk tantangan menciptakan mata uang digital yang terdesentralisasi, global, dan stabil..

Tim ini berasal dari sejumlah besar perusahaan teknologi besar, dan tim tersebut sangat bersemangat untuk mewujudkan proyek tersebut. Tim tersebut juga mencakup beberapa penasihat dengan kredensial yang mengesankan, termasuk ekonom moneter Garett Jones, dan mantan Komisaris SEC Paul Atkins. Tim ini berhasil mendapatkan dukungan dari beberapa investor terkenal termasuk salah satu pendiri Paypal, Peter Thiel, dana ventura Coinbase Ventures, dan pendiri YCombinator Sam Altman.

Cadangan Hak Stablecoin

Gambar melalui Blog Hak Cadangan

Selain pendanaan yang solid yang diterima dari investor langsung, proyek ini beroperasi di sektor jasa keuangan dan pembayaran, yang tetap merupakan area pertumbuhan tinggi dan memiliki potensi besar bila Anda menyertakan miliaran orang yang tidak memiliki rekening bank dan kurang bank di seluruh dunia..

Tim menghadapi tantangan yang signifikan untuk memasuki pasar dengan secara langsung menargetkan negara-negara dengan inflasi tinggi dan ekonomi pasar berkembang. Merupakan tugas yang cukup besar untuk mengembangkan jaringan global pedagang dan pengguna yang berkomitmen untuk menggunakan token RSV. Tim ini bekerja lebih cepat dari jadwal, tetapi mendapatkan daya tarik global adalah upaya besar dan dapat memperlambat kemajuan proyek dalam beberapa bulan dan tahun mendatang..

Semua itu berarti proyek tersebut sangat spekulatif, dan tim cenderung mempelajari hal-hal baru dan berputar ke arah baru seiring dengan pertumbuhan proyek. Kami telah melihat ini ketika tim memutuskan untuk melewatkan agunan terpusat dengan dolar AS dan langsung beralih ke agunan dengan sekeranjang aset yang diagunkan lainnya. Tidak diragukan lagi kerumitan proyek itu sendiri, ditambah dengan kesulitan yang datang dengan bekerja di negara yang tidak efisien secara ekonomi akan menciptakan masalah yang tidak terduga yang perlu diatasi..

Cadangan telah membuat kemajuan yang signifikan, tetapi ini adalah proyek dengan jangka waktu yang sangat lama. Tidak ada yang mengatakan kapan proyek mungkin mulai beralih ke kemerdekaan penuh dan desentralisasi, tetapi bagi mereka yang setuju dengan kecenderungan filosofis proyek dan apa yang mereka coba capai dapat diberikan dengan membeli dan menahan token tata kelola RSR. Jika proyek mencapai tujuannya, ini bisa menjadi investasi jangka panjang yang sangat menguntungkan, namun hal itu harus dianggap sebagai upaya jangka panjang dalam keadaan pembangunan saat ini..

Gambar Unggulan melalui Shutterstock

Penafian: Ini adalah pendapat penulis dan tidak boleh dianggap sebagai saran investasi. Pembaca harus melakukan penelitian sendiri.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me